KabarIndonesia

Kirim / Edit Berita
Daftar Jadi Penulis

Dari Kita Untuk Kita

Home | Index | Berita | Berita Foto | Top Views | Top Reporter | Berita Redaksi | RSS RSS | Blog | FAQ | Email ke Redaksi
 
BERITA UTAMA
KesehatanGrab Bersatu Bersama 23 Merek Favorit, Galang Bantuan Penanganan Pandemi oleh : Wahyu Ari Wicaksono
02-Aug-2021, 10:00 WIB


 
 
KabarIndonesia – Memasuki bulan perayaan Hari Kemerdekaan ke-76 Republik Indonesia, Grab, yang dikenal sebagai aplikasi super terkemuka di Asia Tenggara, berkolaborasi dengan 23 Merek favorit nasional, menggagas kampanye kepedulian dengan tajuk: BERSATU Untuk Indonesia.  Kampanye kepedulian ini bertujuan untuk membantu
selengkapnya....


 


 
BERITA LINGKUNGAN HIDUP LAINNYA








 
BERITA LAINNYA
 

 
 
M E R D E K A !!! 17 Aug 2020 06:01 WIB

Terbunuh Cinta Sendiri 05 Jul 2020 14:46 WIB

 


 
BERITA LAINNYA
 

 
CARA MENINGKATKAN KHARISMA ! 12 Mei 2021 10:22 WIB

 

Perubahan Iklim Yang Cepat Merusak Seni Cadas Kuno Berusia 40 Ribu Tahun di Indonesia.

 
LINGKUNGAN HIDUP

Perubahan Iklim Yang Cepat Merusak Seni Cadas Kuno Berusia 40 Ribu Tahun di Indonesia.
Oleh : Danny Melani Butarbutar | 29-Jun-2021, 09:10:53 WIB

KabarIndonesia - Beberapa seni cadas tertua dan paling signifikan di dunia, yang diciptakan oleh peradaban kuno di Sulawesi Selatan, dihancurkan pada tingkat yang mengkhawatirkan karena dampak perubahan iklim.

Penelitian oleh para ahli di Universitas Griffith Australia dan spesialis Indonesia menunjukkan betapa jelas dan tak ternilainya motif gua yang menggambarkan binatang, adegan berburu, dan makhluk gaib dirusak karena suhu meningkat dan cuaca menjadi lebih ekstrem.

Makalah penelitian tim, yang diterbitkan dalam Scientific Reports minggu lalu, berfokus pada 11 situs karst batu kapur di Maros-Pangkep di mana karya seni yang ditemukan berusia lebih dari 44.000 tahun. Mereka memiliki signifikansi global.

“Seni ini dikenal sejak tahun 1950-an, tetapi kekunoannya baru diketahui sekitar tahun 2014,” kata Dr Jillian Huntley, spesialis konservasi seni cadas di Griffith University.

“Apa yang kami pelajari dari seni cadas di Sulawesi Selatan ini, hanya di satu daerah, hanya dalam 10 atau 11 tahun telah benar-benar mengubah apa yang kami pikir kami ketahui tentang kisah manusia.

"Inilah kita. Ini adalah nenek moyang kita, beberapa dari manusia pertama di wilayah ini. Kami masih belum tahu banyak tentang mereka. Penemuan seni ini benar-benar telah menulis ulang buku teks, ”katanya kepada CNA.

Setelah bertahan puluhan ribu tahun, karya seni tersebut memburuk dengan cepat dalam kondisi lembab yang memanas dengan cepat.

Penelitian menunjukkan bahwa peningkatan suhu, hari-hari kering berturut-turut, dan episode monsun yang kuat mempercepat pembentukan kristal garam di dalam sistem gua yang berisi seni cadas.

“Air dan garam adalah agen kerusakan yang paling merusak yang pernah saya lihat,” kata Dr Huntley.

“Ini adalah air yang masuk melalui batu dan juga air yang mengalir di permukaan batu. Khususnya di lingkungan di mana penguapan sangat tinggi, ketika air masuk, ia mengambil semua mineral alami yang menahan garam dan ketika air menguap, ia mengeluarkan kristal.

"Di atas permukaan batu, kristal sebenarnya secara kimiawi mulai memecah permukaan yang benar-benar mengeras."

Apa yang merupakan proses yang cukup normal telah dipercepat sampai-sampai motif-motif itu runtuh begitu saja, di ratusan situs di seluruh wilayah. Dr Huntley mengatakan di sekitar 300 situs seni cadas yang dikenal di seluruh Sulawesi Selatan, hampir semuanya terkena dampaknya.

“Seni itu ada karena sudah mencapai keseimbangan dengan lingkungannya. Tapi sesuatu seperti percepatan pelapukan di bawah perubahan iklim, Anda memberi tip pada keseimbangan itu dan sesuatu yang bertahan selama lebih dari 40.000 tahun bisa berjalan, begitu saja. Anda mulai melihat dampaknya hampir seketika, ”katanya.

Jika suhu meningkat, karena efek pemanasan global yang memburuk, para peneliti memperkirakan seni akan hilang pada tingkat yang lebih cepat, beberapa mungkin hilang bahkan sebelum dapat ditemukan di seluruh kepulauan yang luas dan berbatu.

“Hampir tanpa kecuali, lukisan-lukisan itu terkelupas dan dalam tahap pembusukan yang lanjut. Kita berpacu dengan waktu,” kata Adhi Agus Oktaviana, pakar seni cadas Indonesia dari Pusat Penelitian Arkeologi Nasional (ARKENAS) dalam sebuah pernyataan.

Masalah ini diperparah oleh sawah dan kolam budidaya yang digunakan oleh penduduk setempat untuk menanam makanan, karena ini berkontribusi pada kelembaban, penguapan, dan jumlah air yang tertahan di lingkungan. Perkembangan industri juga dianggap sebagai ancaman.

Para ahli telah meminta lebih banyak sumber daya untuk dapat melakukan penilaian risiko regional dan mempercepat kemampuan mereka untuk menemukan dan mensurvei lebih banyak karya seni.

Kelompok konservasi lokal telah memulai program pemantauan, tetapi upaya mitigasi pada skala lanskap mungkin diperlukan untuk melindungi seni. Hal ini sulit ketika warisan bertentangan dengan kebutuhan penduduk lokal, seperti ketahanan pangan.

“Kami masih mengejar ketinggalan karena kami baru mulai menyadari betapa banyak seni di luar sana dan seberapa signifikan secara global,” kata Dr Huntley. “Kita perlu masuk dan mendokumentasikan hal-hal ini sebaik mungkin, secepat mungkin.” (Sumber: Jack Board@JackBoardCNA, https://www.channelnewsasia.com/news/climatechange/indonesia-sulawesi-rock-art-caves-damaged-14826796?cid=outbrain_id_paid_12042021_cnamkt-news&dicbo=v1-aa52aa95bcac0b150e399325d7a52dd4-006115b0804827bdcd3f372610a0102e8b-mnrtinjsg5tdcllcgbsdgljtgeytmljygy3gmljwgrrtanzug5swendcmy)


Gambari: Perubahan iklim dengan cepat merusak seni cadas kuno yang tak ternilai harganya di Indonesia. (kredit foto: Universitas Griffith)

 

[Beritahu Teman]  [Print Berita]

Bagikan :   Share 


Komentar & Respon :
Nama
Komentar
Validasi
 



Follow KabarIndonesia on Twitter

 
BERITA LAINNYA
 

 
Majelis Rakyat Papua Didukung PGI 13 Jun 2021 04:31 WIB

 

 

 

 

 

 
 

 

 

 

 

  Back to Top   Home |  RSS RSS  
© Copyright 2009 KabarIndonesia