KabarIndonesia

Kirim / Edit Berita
Daftar Jadi Penulis
Harian Online KabarIndonesia

Dari Kita Untuk Kita

Home | Index | Berita | Berita Foto | Top Views | Top Reporter | Berita Redaksi | RSS RSS | Blog | FAQ | Email ke Redaksi
 
BERITA UTAMA
Lingkungan HidupPembangunan PLTB Membuat Hutan Gunung Slamet Terancam Tak Selamat oleh : Rohmah Sugiarti
15-Aug-2017, 02:00 WIB


 
 
KabarIndonesia - Gunung Slamet, gunung tertinggi di Jawa Tengah yang memiliki hutan tropis alami terakhir di Pulau Jawa dengan berbagai kekayaan flora dan fauna khas mulai dari Elang Jawa, Macan Tutul, Anggrek Gunung, hingga spesies Katak yang belum diberi nama,
selengkapnya....


 


 
BERITA NASIONAL LAINNYA












 
BERITA LAINNYA
 
 

 
Sumpah setia 10 Aug 2017 14:15 WIB

Derita Rakyat Jelata 31 Jul 2017 21:47 WIB

 


 
BERITA LAINNYA
 

 

 

Menjawab Kebutuhan Tenaga Kerja Berkualitas, Kemnaker Maksimalkan Pelatihan Berbasis Kompetensi di BLK

 
NASIONAL

Menjawab Kebutuhan Tenaga Kerja Berkualitas, Kemnaker Maksimalkan Pelatihan Berbasis Kompetensi di BLK
Oleh : Rohmah Sugiarti | 22-Jul-2017, 00:39:01 WIB

KabarIndonesia – Serang, Guna memaksimalkan peran Balai Latihan Kerja(BLK) yang sudah ada selama ini, Kementerian Ketenagakerjaan terus matangkan penerapan konsep Pelatihan Berbasis Kompetensi (PBK). Pasalnya konsep ini diyakini mampu menjawab kebutuhan tenaga kerja terampil di Indonesia yang sesuai dengan kebutuhan industri.  

Hal tersebut diungkapkan Kepala BBPLK Serang Fauziah dalam acara Press Tour  yang digagas Kemnaker 2017 bertema ‘Pembangunan Ketenagakerjaan untuk Mendorong Pertumbuhan Dunia Usaha dan Meningkatkan Kesejahteraan Masyarakat’ di Serang, Jumat (21/7).“Lulusan BLK akan menjadi tenaga kerja yang tidak hanya kompeten dan berdaya saing tinggi tapi juga tersertifikasi sehingga cepat diserap industri,” terang Fauziah dengan optimis.
Tiga Pilar Utama
Fauziah memaparkan, pelatihan berbasis kompetensi tersebut ditopang oleh tiga pilar utama, pertama, untuk membangun SDM unggulberbasis kompetensi diperlukan Standar Kompetensi Kerja Nasional Indoensia (SKKNI).  
Kedua,Pelatihan Berbasis Kompetensi yang menitikberatkan pada penguasaan kemampuan kerja yang mencakup pengetahuan, keterampilan, dan sikap sesuai dengan standar yang ditetapkan di tempat kerja.

Sedangkan pilar ketiga adalah sertifikasi kompetensi yang dilakukan secara sistematis dan obyektif melalui uji kompetensi sesuai standar kompetensi, dan dilaksanakan oleh lembaga yang memiliki otoritas.

Pembekalan ketrampilan melalui PBK yang diaplikasikan oleh balai-balai pelatihan kerja diyakini mampu menjadi alternatif dalam menjawab tantangan ketenagakerjaan global yang semakin ketat. Apalagi dari data yang ada sekarang terlihat jumlah angkatan kerja di Indonesia masih didominasi oleh lulusan pendidikan SD/SMP ke bawah.

Temuan yang dilansir Badan Pusat Statistik (BPS) pada Februari 2017 lalu, telah menunjukkan bahwadari  jumlah angkatan kerja nasional yang kurang lebih sebanyak 131,55 juta orang, masih didominasi oleh individu-individu berlatar belakang pendidikan rendah.  

Secara rinci, angkatan kerja yang lulus pendidikan dasar sebesar 54,44 persen, lulusan sekolah menengah sebesar 28,13 persen, tamatan sekolah tinggi sebesar 12,26 persen, dan angkatan kerja yang tidak mengenyam bangku pendidikan formal sebesar 3,17 persen. Sementara itu kebutuhan akan tenaga kerja yang terampil semakin bertambah besar.

Badan Pusat Statistik (BPS) menganalisa bahwa Indonesia memiliki kans menjadi kekuatan ekonomi ke-7 terbesar di dunia pada tahun 2030 mendatang dengan syarat memiliki 113 juta tenaga kerja terampil. Sayangnya saat ini Indonesia baru mengantongi 57 juta orang tenaga kerja terampil.

"Artinya Indonesia membutuhkan supply tenaga kerja terampil sebanyak 3,7 juta pertahunnya. Kita terus melakukan percepatan penyediaan tenaga kerja terampil dengan melibatkan dunia industri, asosiasi pengusaha dan serikat pekerja/serikat buruh,” tambah Fauziah.
Saat ini Indonesia telah memiliki 301 BLK yang tersebar di seluruh pelosok nusantara. Sebanyak 17 BLK merupakan BLK UPTP atau milik pemerintah pusat, sedangkan sisanya adalah BLK UPTD milik pemda provinsi dan kabupaten/kota. (*)

 

[Beritahu Teman]  [Print Berita]

Bagikan :   Share 


Komentar & Respon :
Nama
Komentar
Validasi
 


 
BERITA FOTO
Astra Resmikan Astra Biz Center BSD City Senilai Rp777 Miliaroleh : Rohmah Sugiarti
15-Aug-2017, 01:39 WIB


 
  Astra Resmikan Astra Biz Center BSD City Senilai Rp777 Miliar Bupati Tangerang Ahmed Zaki Iskandar (kelima kiri) didampingi Presdir PT Astra International Tbk Prijono Sugiarto (keenam kiri), Direktur Independen Astra International Paulus Bambang Widjanarko (keenam kanan), Direksi Astra International Widya Wiryawan (ketiga kiri), Johannes Loman (keempat kanan), Suparno Djasmin (keempat
selengkapnya....
 
 

Follow KabarIndonesia on Twitter

 
BERITA LAINNYA
 

 

 

 
Beda Hemat dan Pelit 15 Aug 2017 02:01 WIB


 
Timnas U-22 Berangkat ke Malaysia 13 Aug 2017 11:00 WIB

 

 

 

 

 

 

 
Uang Bukanlah Sumber Kebahagiaan 26 Jul 2017 16:09 WIB


 

  Back to Top   Home |  RSS RSS  
© Copyright 2009 KabarIndonesia