KabarIndonesia

Kirim / Edit Berita
Daftar Jadi Penulis
Harian Online KabarIndonesia

Dari Kita Untuk Kita

Home | Index | Berita | Berita Foto | Top Views | Top Reporter | Berita Redaksi | RSS RSS | Blog | FAQ | Email ke Redaksi
 
BERITA UTAMA
NasionalSusi Pudjiastuti, Sosok Kontroversi Namun Sarat Prestasi oleh : Badiyo
31-Okt-2014, 14:31 WIB


 
 
Susi Pudjiastuti, Sosok Kontroversi Namun Sarat Prestasi
KabarIndonesia - Usai pengumuman Kabinet Kerja Jokowi-JK, ada satu sosok menteri yang menjadi sorotan dan perhatian publik dan ramai diperbincangkan masyarakat. Sosok itu tak lain adalah Susi Pudjiastuti yang ditunjuk oleh Presiden Joko Widodo untuk menjadi Menteri Kelautan dan Perikanan.
selengkapnya....


 


 
BERITA KESEHATAN LAINNYA












 
BERITA LAINNYA
 
Membutuhkan Wartawan/Wartawati 06 Sep 2012 16:29 WIB


 
Kajati Kalteng Kunjungi Katingan 30 Okt 2014 19:41 WIB


 
Dia yang di Tepian Kali 30 Okt 2014 09:32 WIB

Tak Habis Pikir Dia 30 Okt 2014 09:29 WIB

 


 
BERITA LAINNYA
 

 

 
 
KESEHATAN

Insomnia, Gangguan Tidur Terbanyak yang Ditemukan
Oleh : Dr.andri,spkj,fapm | 14-Nov-2009, 11:04:16 WIB

KabarIndonesia - Bicara tentang gangguan tidur, rata-rata orang akan merujuk kepada kesulitan memulai tidur yang sering disebut Insomnia. Padahal gangguan tidur bukan hanya Insomnia tetapi masih banyak yang lainnya. Namun di dalam praktek sehari-hari memang paling banyak datang pasien dengan keluhan kesulitan tidur atau Insomnia. 

 
Gejala dan Tanda Insomnia

Insomnia seringkali ditemukan pada pasien usia dewasa muda sampai usia lanjut. Anak kecil dan remaja cukup jarang mengalami kondisi ini walaupun tidak tertutup kemungkinan pada beberapa remaja dengan gangguan emosional ada juga yang melaporkan kondisi seperti kesulitan tidur. Gejala yang sering dikeluhkan pasien adalah kesulitan memulai tidur. Keluhan lain yang biasa digambarkan adalah kesulitan dalam mempertahankan tidur, sehingga pasien sering terbangun di antara tidur dan kesulitan memulai tidur kembali. Ada juga pasien yang mengeluhkan bangun terlalu awal walaupun baru bisa terlelap setelah dini hari. Pasien yang mengalami kondisi insomnia ini seringkali mengeluh lemas dan mengantuk di pagi hari. Konsentrasi kerja menjadi menurun dan pasien mengeluh cepat capek. Hal ini bisa menyebabkan turunnya produktifitas individu tersebut.

  
Dasar Insomnia

Walaupun keluhan individu adalah kesulitan tidur, namun biasanya kondisi insomnia merupakan kondisi sekunder dari suatu gangguan kesehatan jiwa. Kondisi kecemasan berlebihan atau gangguan depresi sering merupakan kondisi primer yang menyebabkan pasien mengeluh adanya keluhan insomnia. Untuk itulah dasar gangguan kesehatan jiwanya harus diobati dengan baik sehingga gejala insomnia sebagai salah satu gejalanya juga dapat menjadi baik.

  
Pengobatan
 
Pengobatan insomnia pada tahap awal berpedoman pada peningkatan upaya sleep hygiene (kesehatan tidur). Hal yang bisa dilakukan misalnya dengan tidak minum minuman yang meningkatkan konsentrasi atau membantu terjaga seperti minuman ringan berperisa cola, teh, kopi atau minuman energi sesaat sebelum tidur. Gunakan pakaian yang nyaman dan ruangan cukup sejuk karena ruangan yang sejuk membantu keluarnya melatonin, zat di dalam tubuh yang fungsinya membantu tidur. Jangan pula berolahraga berat di malam hari karena faktor kelelahan otot juga dapat membuat kondisi individu menjadi sulit tidur. Pemberian obat-obatan bisa dilakukan jika cara tersebut di atas tidak membantu. Mulailah dari penggunaan obat non-benzodiazepin seperti obat antiinsomnia yang alami atau yang merupakan sintetik melatonin (merek dagang Rozerem). Ada juga pasien yang bisa menggunakan obat antiinsomnia non-benzodiazepin seperti zolpidem (merk dagang Zolmia/Stilnox).

Obat ini tidak seperti golongan benzodizepin, tidak menimbulkan risiko ketergantungan, toleransi dosis ataupun efek putus zat. Penggunaan benzodiazepin seringkali diberikan kepada pasien oleh dokter umum atau spesialis bila pengobatan di atas tidak membantu banyak. Golongan obat yang sering diberikan adalah estazolam (Esilgan), alprazolam (Xanax, Zypraz,Alganax) dan Diazepam (Valium). Sayangnya terkadang pasien terus menerus menggunakan obat ini untuk membantu tidurnya tanpa melakukan proses terapi untuk keluhan dasarnya, yaitu kecemasan atau depresi, sehingga seringkali ditemukan pasien memakan obat ini sampai bertahun-tahun. Apalagi seringkali mereka tidak kontrol atau membeli sendiri obat tersebut di pasar gelap yang menjual obat seperti ini.

Penggunaan obat tidur yang biasanya merupakan golongan benzodiazepine haruslah hati-hati dan atas pengawasan ahli seperti seorang psikiater. Jika tidak perlu tidak perlu sampai menggunakan obat golongan tersebut. Jangan lupa pula untuk mengobati dasar dari gangguan ini. Biasanya jika gangguan dasarnya diobati maka insomnianya juga akan membaik sehingga tidak lagi memerlukan obat. Pesan saya terakhir adalah jangan makan obat tidur sembarangan, konsulkan dengan ahlinya jika mendapatkan obat tidur dari dokter umum atau spesialis non-psikiatri dalam jangka waktu yang cukup lama (lebih dari 3 bulan) dan usahakan untuk mengobati gangguan dasarnya bukan hanya gejalanya saja. (*)


 
* Penulis adalah Dokter di Klinik Psikosomatik RS Omni Internasional, Alam Sutera. 







Blog: http://www.pewarta-kabarindonesia.blogspot.com
Alamat ratron (surat elektronik): redaksi@kabarindonesia.com
Berita besar hari ini...!!! Kunjungi segera:
http://www.kabarindonesia.com
  


 


 

[Beritahu Teman]  [Print Berita]

Bagikan :   Share 


Komentar & Respon :
Nama
Komentar
Validasi
 


 
BERITA FOTO
Penjual Pisang Bertelanjang Kakioleh : Jumari Haryadi
17-Okt-2014, 23:21 WIB


 
  Penjual Pisang Bertelanjang Kaki Mencari nafkah adalah kewajiban seorang pria terhadap keluarganya. Selain bekerja di sektor formal seperti menjadi PNS dan pegawai swasta, bisa juga dilakukan dengan cara berdagang. Tampak seorang pria tengah membawa pisang yang baru diambil dari kebunnya (16/10/14). Dengan bertelanjang kaki, pria
selengkapnya....
 
 

Follow KabarIndonesia on Twitter

 
BERITA LAINNYA
 
Sastra Tanpa Riset 05 Okt 2014 10:09 WIB

 

 
Idul Adha di Leipzig 08 Okt 2014 13:16 WIB


 

 
We Do What We Can Do 30 Okt 2014 09:35 WIB

 
Liga Mahasiswa Kian Bergengsi 29 Okt 2014 23:13 WIB

 

 

 

 

 
"Remote Sensing" untuk Masyarakat 13 Sep 2014 08:36 WIB

 
Selamat Melayani Pertua-Diaken 12 Okt 2014 11:13 WIB

 

  Back to Top   Home |  RSS RSS  
© Copyright 2009 KabarIndonesia