KabarIndonesia

Kirim / Edit Berita
Daftar Jadi Penulis

Dari Kita Untuk Kita

Home | Index | Berita | Berita Foto | Top Views | Top Reporter | Berita Redaksi | RSS RSS | Blog | FAQ | Email ke Redaksi
 
BERITA UTAMA
Lingkungan HidupHARI LINGKUNGAN HIDUP SEDUNIA 5 JUNI 2019: Bersama Kita Lawan Polusi Udara oleh : Danny Melani Butarbutar
06-Jun-2019, 03:45 WIB


 
 
KabarIndonesia - Hari Lingkungan Hidup Sedunia atau World Environment Day diperingati setiap tahunnya pada tanggal 5 Juni. Pada tahun ini mengambil tema melawan polusi udara #BeatAirPollution. Peringatan ini bertujuan untuk membangkitkan kesadaran global untuk melakukan aksi positif bagi perlindungan pada
selengkapnya....


 


 
BERITA POLITIK LAINNYA












 
BERITA LAINNYA
 

 
Kejagung Tunggu SPDP Kasus Makar 24 Mei 2019 17:39 WIB

 
Puisi-Puisi Silivester Kiik 17 Jun 2019 15:16 WIB

Sayap Muratara 17 Jun 2019 15:14 WIB

 


 
BERITA LAINNYA
 

 

 
 
POLITIK

Arah Politik Golkar Pasca Pilpres 2019
Oleh : Adriansyah | 13-Apr-2019, 14:58:29 WIB

KabarIndonesia - Jakarta, Atas inisiasi Aria Wicaksana (Forum Pemuda BMK), Taufan ATS (Ketum PORMAS MKGR), Samsul Hidayat (DPP KOSGORO), Erwin, (Garda Panca Bhakti) diselenggarakan Sharing Discussion dengan tema "Quo Vadis Panca Bhakti? Arah Politik Partai Golkar Pasca Pilpres 2019?" pada hari Sabtu, 13 April 2019, di Bumbu Desa, Cikini, Jakarta Pusat.

Hadir selaku nrasumber diskusi yakni: M. Syamsul Rizal (Wakil Direktur Lembaga Kajian Hukum & Demokrasi), Mirwan B.Z. Vauly ( Generasi Muda Partai Golkar-GMPG), Khalid Zabidi (Ketua DPP AMPI) dan Haris Rusli (Pengamat Politik Koord. Petisi 28)

Diskusi merujuk kepada sejarah kelahiran Golkar pada masa lalu persis pada saat situasi seperti ini, anak bangsa mengedepankan identitasnya sendiri-sendiri, mengklaim dirinya yang paling layak dan pantas dan menihilkan yang lain.

"Pada saat itu ideologi Negara, dasar Negara Pancasila menjadi alat pembedaan alih-alih persamaan, Pancasila diklaim dengan tafsir berbeda-beda atas nama kepentingan kelompoknya sendiri sebuah masa krusial datangnya ancaman perpecahan anak bangsa dan rongrongan terhadap dasar negara Indonesia," demikian disampaikan oleh Koordinator Garda Panca Bhakti, Syamsul Rizal dalam uraian diskusinya. 

"Golkar lahir menengahi perseteruan ideologi, Golkar muncul sebagai pembela Pancasila, menjadi Garda terdepan menghalau para perongrong, membabat habis ideologi komunisme," tambahnya. 

Lebih lanjut Syamsul mengungkapkan, kini situasi bangsa hampir mirip suasana itu, sudah merupakan panggilan mulia sejarah buat para kader Golkar menegakkan kembali ideologi Partai sebagai alasan utama untuk berada di tengah perseteruan ideologi sesama anak bangsa. 

Terkait perkembangan Golkar terkini, Syamsul memperhatikan beberapa lembaga survai diantaranya: Lembaga Survey Voxpol menempatkan Golkar diurutan ke-3 dengan presentase 6.1%, Litbang Kompas 9.4%, & Polmark 13.3%. Surveyor menggambarkan turunnya perolehan suara Partai Golkar. Sementara Litbang Kompas menyebutkan 47% pemilih Golkar memutuskan untuk memilih Prabowo. 

"Tentu gambaran dari para lembaga survey memunculkan kegelisahan dari para kader muda partai," pungkas Koordinator Garda Panca Bhakti, Syamsul Rizal.(*)





 

[Beritahu Teman]  [Print Berita]

Bagikan :   Share 


Komentar & Respon :
Nama
Komentar
Validasi
 


 
BERITA FOTO
Mekanisasi Pertanian di Tanah Batakoleh : Leonardo Tolstoy Simanjuntak
14-Jun-2019, 06:38 WIB


 
  Mekanisasi Pertanian di Tanah Batak Petani di Tanah Batak sekarang merasa lega. Semakin sulitnya mendapatkan tenaga kerja untuk mengelola pertanian padi, membuat mereka kewalahan. Untunglah mekanisasi pertanian itu beberapa tahun terakhir sudah hadir. Untuk panen raya, petani di kawasan Silindung Tapanuli Utara umumnya sudah menggunakan
selengkapnya....
 
 

Follow KabarIndonesia on Twitter

 
BERITA LAINNYA
 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 
Cara Asik Menikmati Mudik 23 Mei 2019 13:11 WIB

 

 

  Back to Top   Home |  RSS RSS  
© Copyright 2009 KabarIndonesia