KabarIndonesia

Kirim / Edit Berita
Daftar Jadi Penulis
Harian Online KabarIndonesia

Dari Kita Untuk Kita

Home | Index | Berita | Berita Foto | Top Views | Top Reporter | Berita Redaksi | RSS RSS | Blog | FAQ | Email ke Redaksi
 
BERITA UTAMA
Lingkungan HidupWALHI: Kabinet Jokowi, Tempatkan Lingkungan Hidup di Bidang Kelas Kedua oleh : Wahyu Ari Wicaksono
25-Okt-2014, 09:55 WIB


 
 
WALHI: Kabinet Jokowi, Tempatkan Lingkungan Hidup di Bidang Kelas Kedua
KabarIndonesia - Sejak pelantikan 20 Oktober 2014, rakyat Indonesia menunggu dengan bersemangat pengumuman kabinet presiden Jokowi. Pengumuman ini tentunya membawa pesan harapan akan adanya    Pemerintahan yang
selengkapnya....


 


 
BERITA OPINI LAINNYA












 
BERITA LAINNYA
 
Membutuhkan Wartawan/Wartawati 06 Sep 2012 16:29 WIB


 

 
Tak Datang 23 Okt 2014 17:37 WIB

Karyawan (Tak) Setia 16 Okt 2014 17:37 WIB

 


 
BERITA LAINNYA
 

 

 
 
OPINI

Strategi Licik PKI
Oleh : Heri Riyadi | 25-Sep-2008, 15:32:44 WIB

KabarIndonesia - Maraknya kesadaran tentang Hak Asasi Manusia (HAM) dan Demokrasi di Indonesia saat ini yang senantiasa di blow-up oleh media massa, dijadikan strategi licik oleh kaum Marxis-Leninis/Komunis Indonesia. Padahal dunia pun tahu bahwa Marxis-Leninis/Komunis itu anti HAM dan Demokrasi. 

Negara-negara besar Komunis seperti Uni Soviet dan RRC, pada saat jaya-jayanya menyatakan dengan jelas di dalam konstitusinya “melarang penyebaran dan pendidikan agama.” Ribuan rumah ibadah seperti mesjid dan mushollah dan ribuan sekolah agama di dua negara tersebut dirubah fungsinya menjadi gedung bioskop, bar, diskotik, kandang kambing dan gudang. 

Di dalam kepartaian dan organisasi massa tidak dibenarkan berdirinya partai atau organisasi massa yang berideologi lain selain ideologi komunis, jutaan umat Islam yang konsisten melaksanakan ajaran Islam dan sekaligus menentang penguasa komunis, baik di Uni Soviet maupun di RRC dibunuh dan mati dalam kerja paksa di Siberia (Uni Soviet) dan Gurun Gobi (RRC). Komunis di Indonesia, strategi Hak Asasi Manusia dan Demokrasi ini dijadikan isu untuk merubah public opini, bahwa mereka adalah pejuang-pejuang Hak Asasi Manusia dan Demokrasi yang gigih. 

Dengan strategi ini tentunya komunis mempunyai sasaran-sasaran yang akan dicapai, dilakukan secara sistematis, yaitu :
Pertama, pembebasan Napol dan Tapol G30S/PKI. Dan sekarang ini sudah tidak ada lagi Napol dan Tapol G30S/PKI yang masih dipenjara.
Kedua, pemanggilan pulang atau penjemputan pelarian G30S/PKI dari luar negeri oleh pemerintah dengan segala keramahannya. Ketiga, Pemerintah agar mencabut Tap MPRS No.XXV/1966, tentang pelarangan ajaran Marxisme-Lenimisme/Komunis dan pelarangan PKI dengan segala organisasi pendukungnya. Keempat, Rehabilitasi semua anggota PKI dan organisasi pendukungnya, seperti BTI, SOBSI dan lain-lain.
Kelima, menuntut ganti rugi kepada pemerintah atas kerugian yang telah diderita oleh sesama anggota PKI dan ormas pendukungnya,
Keenam, membentuk KPP HAM G30S/PKI untuk melakukan penelitian terhadap orang-orang yang dianggap terlibat mengenai pelarangan PKI dan pembunuhan terhadap anggota PKI.

Dan Ketujuh, menuntut dibentuknya pengadilan HAM untuk mengadili orang-orang yang terlibat terhadap pelarangan PKI dan organisasi pendukungnya serta pembunuhan terhadap anggota-anggota organisasi tersebut. Apabila tujuh sasaran di atas tercapai dan pengadilan HAM berdiri, maka tokoh-tokoh TNI khususnya TNI AD, tokoh Ulama Islam dan tokoh-tokoh Kesatuan Aksi seperti KAMI dan KAPPI dari pusat sampai daerah yang dianggap dan dituduh terlibat terhadap kehancuran PKI dan ormasnya dan pembunuhan terhadap anggota PKI dengan ormasnya, akan diadili di pengadilan HAM tersebut yang jumlahnya mungkin ribuan bahkan ratusan ribu orang. 

Dari pengadilan HAM itu tentu semuanya punya akar ke masyarakat, maka akan terjadi bentrokan massa antara pendukung PKI dengan tokoh TNI AD (purnawirawan), tokoh kesatuan aksi dan tokoh ulama sebagai tergugat/tertuduh. Dengan adanya aksi bentrokan secara masal tersebut, maka akan berpengaruh terhadap kondisi Ipoleksosbud, dalam kondisi ekonomi yang hancur, politik tidak menentu, hukum yang tidak berfungsi, para militer yang dimiliki orpol dan ormas, bentrokan massa akan sangat sulit diatasi dan akan menjurus kearah “Revolusi Sosial” yang sangat parah. 

Massa yang lapar dan marah serta merasa punya kekuatan hebat, didasari dendam ideologi, Revolusi Sosial akan terjadi di seluruh nusantara secara serentak dan merata. Kesempatan ini akan dimanfaatkan oleh komunis/PKI, karena Revolusi Sosial merupakan sarana dan utama untuk melahirkan penguasa Marxis-Lenimisme/komunis hampir sebagian besar berdirinya negara-negara Komunis di dunia senantiasa melalui sarana “Revolusi Sosial”. 

Apabila Negara kita ini tidak ingin kembali di obok-obok oleh PKI, maka yang berkuasa mengurusi HAM yaitu Komnas HAM, hendaknya tidak meloloskan tuntutan pembentukan pengadilan HAM dari sekelompok orang yang mengaku korban kekejaman PKI, padahal mereka itu sebenarnya adalah PKI, sebab apabila tuntutan mereka dikabulkan, maka di negara ini akan terjadi seperti yang sudah diuraikan di atas.


Blog: http://www.pewarta-kabarindonesia.blogspot.com
Alamat ratron (surat elektronik):
redaksi@kabarindonesia.com
Berita besar hari ini...!!! Kunjungi segera:
www.kabarindonesia.com

 

[Beritahu Teman]  [Print Berita]

Bagikan :   Share 


Komentar & Respon :
Nama
Komentar
Validasi
 


 
BERITA FOTO
Mungkinkah Suami Mengasuh Anak?oleh : Jumari Haryadi
17-Okt-2014, 23:18 WIB


 
  Mungkinkah Suami Mengasuh Anak? Tugas istri adalah mengasuh anak, namun peluang kerja untuk pria terbatas, terkadang posisinya terbalik. Justru istri bekerja menjadi TKI di luar negeri, sementara suami mengasuh anak di rumah. Pasangan suami istri sebaiknya berbagi peran mengasuh anaknya. Misalnya ketika
selengkapnya....
 
 

Follow KabarIndonesia on Twitter

 
BERITA LAINNYA
 

 
Idul Adha di Leipzig 08 Okt 2014 13:16 WIB


 
Papua Kalahkan Sumut 24 Okt 2014 11:23 WIB


 

 

 

 
Memimpin dengan Kepala dan Hati 20 Okt 2014 12:40 WIB


 

 

 

 
"Remote Sensing" untuk Masyarakat 13 Sep 2014 08:36 WIB

 
Selamat Melayani Pertua-Diaken 12 Okt 2014 11:13 WIB

 

  Back to Top   Home |  RSS RSS  
© Copyright 2009 KabarIndonesia