KabarIndonesia

Kirim / Edit Berita
Daftar Jadi Penulis
Harian Online KabarIndonesia

Dari Kita Untuk Kita

Home | Index | Berita | Berita Foto | Top Views | Top Reporter | Berita Redaksi | RSS RSS | Blog | FAQ | Email ke Redaksi
 
BERITA UTAMA
PendidikanIndonesia Memanggil 8348 Putra-Putri Terbaik Bangsa Mengisi 8 Sekolah Kedinasan oleh : Syaiful Safril
07-Mar-2017, 16:49 WIB


 
 
KabarIndonesia. com,- Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi merilis pengumuman Nomor: 125/S.SM.01.00/2017 tanggal 1 Maret 2017 Tentang Penerimaan Calon Siswa-Siswi/Taruna-Taruni pada Kementerian Lembaga/Lembaga yang Mempunyai Lembaga Pendidikan Kedinasan Tahun 2017.

Seperti dilansir dari laman website Kemenpan
selengkapnya....


 


 
BERITA HUKUM LAINNYA












 
BERITA LAINNYA
 
 
Walau Satu Detik Bersama Tuhan 10 Mar 2017 04:05 WIB

Kelamnya Februariku 03 Mar 2017 08:33 WIB

 


 
BERITA LAINNYA
 

 

 

Tipikor Polda Sumut Terkesan Jalan di tempat

 
HUKUM

Tipikor Polda Sumut Terkesan Jalan di tempat
Oleh : Jesse Sitanggang | 24-Des-2010, 00:04:08 WIB

KabarIndonesia - Penanganan kasus-kasus korupsi idealnya seperti dilakukan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Dimulai dengan penelitian, penyelidikan, penyidikan, kemudian penuntutan. Kapolda Sumut Irjen Oegroseno mengatakan itu tadi malam, terkait penanganan kasus-kasus korupsi oleh penyidik Satuan III/Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Polda Sumut selama 2010 yang terkesan jalan di tempat.

Karena itu, Kapolda meminta penyidik Tipikor dalam menanggani kasus korupsi meniru konsep KPK. "Kalau saya maunya seperti dilakukan KPK," kata Irjen Pol Oegroseno.

Oengroseno menjelaskan, sebelum melakukan penyidikan harus dilakukan penyelidikan dan penelitian. Kemudian, diperdalam oleh penyidik. "Jiika penyidikan sudah cukup kuat, jangan mundur lagi," tandasnya.

Kapoldasu mengakui penanganan kasus korupsi selama 2010 menurun dibanding tahun sebelumnya. Tetapi, lanjutnya, itu disebabkan penyidik kepolisian tidak bisa mengambilalih kasus yang sudah ditangani kejaksaan.

Soal banyaknya berkas acara pemeriksaan tersangka korupsi yang "bolak-balik" kejaksaan-polisi, Kapolda mengatakan hanya masalah koordinasi. "Saya rasa persoalan itu karena kurang koordinasi saja," ujarnya.

Mengenai kepastian hukum terhadap tersangka yang telah memakan waktu hingga bertahun-tahun, Kapolda mengakui adanya keraguan penyidik. "Saya tekankan, kalau tidak cukup bukti, tidak usah takut, tidak usah ragu-ragu hentikan saja. Tapi kalau terbukti teruskan," tegasnya.

Terjadinya keraguan itu karena penyidik menilai penanganan kasus korupsi harus dimajukan hingga pengadilan. Namun hal itu tidak didukung dengan bukti cukup. (*)


Blog: http://www.pewarta-kabarindonesia.blogspot.com/
Alamat ratron (surat elektronik): redaksi@kabarindonesia.com
Berita besar hari ini...!!! Kunjungi segera:
http://www.kabarindonesia.com//

 

[Beritahu Teman]  [Print Berita]

Bagikan :   Share 


Komentar & Respon :
Nama
Komentar
Validasi
 



Follow KabarIndonesia on Twitter

 
BERITA LAINNYA
 
Jet VIP Puspenerbad TNI AD 19 Mar 2017 06:31 WIB

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 
Berdoa untuk Perdamaian Dunia 11 Mar 2017 19:07 WIB

 

  Back to Top   Home |  RSS RSS  
© Copyright 2009 KabarIndonesia