KabarIndonesia

Kirim / Edit Berita
Daftar Jadi Penulis

Dari Kita Untuk Kita

Home | Index | Berita | Berita Foto | Top Views | Top Reporter | Berita Redaksi | RSS RSS | Blog | FAQ | Email ke Redaksi
 
BERITA UTAMA
Berita RedaksiTol Laut, Tol Langit, dan Tol Media (Sebuah Kesaksian untuk HUT ke-13 HOKI) oleh : Wahyu Ari Wicaksono
12-Nov-2019, 01:10 WIB


 
 
KabarIndonesia - Sekarang ini perkembangan teknologi media telah berkembang dengan luar biasa. Apalagi ketika muncul teknologi yang disebut sosial media. Kemunculan sosial media telah membuat banyak hal berubah. Mulai dari industri, bisnis, kehidupan sosial, gaya hidup dan banyak lainnya. Salah
selengkapnya....


 


 
BERITA HUKUM LAINNYA












 
BERITA LAINNYA
 

 
Komedi Politik 02 Okt 2019 11:10 WIB

Antara Jarak dan Doa 21 Sep 2019 10:40 WIB

 


 
BERITA LAINNYA
 
FamGofest 2019 Hadir di BSD City 21 Nov 2019 09:18 WIB

 

 
 
HUKUM

Presiden RI Harus Batalkan SK Menkominfo dan Bentuk Pansel Baru Calon Anggota KPI
Oleh : Supadiyanto S.sos.i. M.i.kom. | 28-Jul-2019, 15:51:11 WIB

KabarIndonesia - Demi upaya penegakan hukum penyiaran nasional, Presiden RI Ir. H. Joko Widodo harus membatalkan Surat Keputusan Menkominfo RI tentang penetapan 34 calon anggota KPI Pusat Periode 2019-2022. Implikasinya, daftar nama 9 orang yang sudah ditetapkan oleh DPR RI dalam Rapat Paripurna DPR RI menjadi calon anggota KPI Pusat 2019-2022, harus dibatalkan juga. Presiden RI juga harus segera memerintahkan kepada DPR RI untuk membentuk Panitia Seleksi baru Calon Anggota KPI Pusat 2019-2022. Mengingat legalitas dan prosedural yang dilakukan dalam proses seleksi KPI cenderung mengalami cacat hukum; maladministratif, dan tidak transparan.

Mengingat masa jabatan komisioner KPI 2016-2022 habis persis pada hari ini (baca: Sabtu, 27 Juli 2019), harusnya Sabtu ini maksimal pukul 24.00 WIB nanti malam; Presiden RI sudah menerbitkan SK Presiden RI tentang Perpanjangan Masa Jabatan Anggota KPI 2016-2019. Mengingat proses seleksi Calon Anggota KPI Pusat 2019-2022 tengah bermasalah secara hukum. Hal tersebut dilakukan agar tidak terjadi kekosongan kekuasaan jabatan komisioner KPI Pusat Periode 2019-2022. Di negara hukum, prinsipnya harus ada kepastian hukum.

Ahmad, S.H., M.H., pengacara pada Ahmad & Partners yang berkantor pusat di Tangerang Selatan menyatakan bahwa Presiden RI harus membatalkan Surat Keputusan Menkominfo RI yang menetapkan 34 calon anggota KPI Pusat Periode 2019-2022. Presiden RI juga harus memerintahkan agar dibentuk Panitia Seleksi Calon Anggota KPI Pusat 2019-2022 yang baru. "Batalkan SK dan bentuk Pansel baru," tegas Ahmad di PTUN Jakarta setelah memasukkan berkas gugatan milik kliennya.

Sementara Supadiyanto, salah satu peserta seleksi calon anggota KPI Pusat Periode 2019-2022 yang mengajukan gugatan hukum kepada Menkominfo RI di PTUN Jakarta pada Kamis 25 Juli 2019, mengungkapkan bahwa dirinya sudah melakukan sejumlah upaya administratif dengan mengirimkan surat keberatan kepada Presiden RI pada 16 Juli 2019. Surat keberatan tersebut juga ditembuskan langsung kepada: Menkominfo RI, Menteri Sekretaris Negara RI, dan Kepala Kantor Staf Presiden RI. Meski hingga sekarang, Presiden RI sama sekali belum merespon surat keberatan tersebut.

Namun dengan mengingat masa jabatan anggota komisioner KPI Pusat 2016-2022 berdasarkan Surat Keputusan Presiden RI Nomor 85/P Tahun 2016 tentang Pemberhentian dan Pengangkatan Anggota Komisi Penyiaran Indonesia Pusat Periode 2016-2019 habis persis pada hari ini (baca: 27 Juli 2019), maka agar tidak terjadi kekosongan kekuasaan pada jabatan anggota komisioner KPI Pusat 2019-2022 tersebut dan memberikan kepastian hukum; Presiden berkewajiban untuk menerbitkan Surat Keputusan Presiden RI tentang perpanjangan jabatan Anggota KPI 2016-2019 sampai batas waktu penetapan Calon Anggota KPI Pusat 2019-2022 yang sah menurut hukum.

Hanya anehnya, surat permohonan data publik yang pernah diminta oleh Supadiyanto mengenai proses seleksi Calon Anggota KPI Pusat 2019 pada 30 Juni 2019, Menkominfo RI pada 22 Juli 2019 hanya memberikan 2 data dengan jawaban terbuka, 4 data dengan jawaban data dikecualikan (dirahasiakan), 1 data dengan jawaban tidak dimiliki datanya, dua data dengan jawaban tidak lengkap, serta 1 data dengan jawaban tidak konsisten dengan Siaran Pers No. 120/HM/KOMINFO/06/2019 tanggal 28 Juni 2019 tentang Pelaksanaan Seleksi Calon Anggota Komisi Penyiaran Indonesia Pusat Periode 2019-2022 melalui situs resmi Kementerian Komunikasi dan Informatika RI atau bisa diklik: https://www.kominfo.go.id/content/detail/19566/siaran-pers-no-120hmkominfo062019-tentang-pelaksanaan-seleksi-calon-anggota-komisi-penyiaran-indonesia-pusat-periode-2019-2022/0/siaran_pers.

Lucunya lagi, Menkominfo RI mengklaim bahwa Surat Menteri Kominfo RI kepada Ketua Komisi I DPR RI Nomor: R-476/M.KOMINFO/KP.03.01/06/2019 tanggal 19 Juni 2019 tentang penetapan 34 nama calon anggota KPI Pusat Periode 2019-2022—yang hasilnya sudah dipublikasikan oleh DPR RI melalui Harian Umum Kompas edisi 26 Juni 2019 adalah informasi atau data rahasia (yang dikecualikan menurut Undang-Undang RI Nomor 14 Tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik). Apalagi Menkominfo RI tidak menjelaskan secara gamblang atau lebih rinci pasal yang mana yang dimaksudkan. Soal jumlah anggaran yang digunakan untuk melakukan kegiatan seleksi calon anggota KPI Pusat 2019-2022—sebagaimana data yang saya inginkan, bahkan Menkominfo RI tidak menjawab secara tegas dengan komprehensif. Menkominfo RI, melalui Bagus Ananto (petugas Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi) hanya menjawab singkat dengan jawaban: "terlampir pada email”.

Sebagaimana diketahui, Menkominfo RI pada 22 Juli 2019 hanya memberikan dua data penting kepada saya yakni: Keputusan Menkominfo RI Nomor 798 Tahun 2018 tentang Panitia Seleksi Calon Anggota KPI Pusat Periode 2019-2022! dan Keputusan Menkominfo RI Nomor 115 Tahun 2019 tentang Perubahan atas Keputusan Menkominfo RI Nomor 798 Tahun 2018 tentang Panitia Seleksi Calon Anggota KPI Pusat Periode 2019-2022.

Dalam dua surat keputusan Menkominfo RI yang diberikan kepada saya di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa sumber anggaran yang digunakan oleh Kemenkominfo RI untuk melakukan proses seleksi Calon Anggota KPI Pusat Periode 2019-2022 yaitu bersumber dari anggaran Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) Direktorat Jenderal Penyelenggaraan Pos dan Informatika Tahun Anggaran 2018 dan sekaligus ditambah anggaran yang bersumber dari Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) Direktorat Jenderal Penyelenggaraan Pos dan Informatika Tahun Anggaran 2019. Jadi Menkominfo RI jelas secara vulgar, tidak menjelaskan berapa jumlah anggaran yang sudah digunakan dan rincian penggunaan anggaran yang sudah dipakai.

Menkominfo RI tidak secara transparan menjelaskan penggunaan dana/anggaran DIPA 2018 dan 2019 kepada publik dan layak untuk menjelaskan hal tersebut kepada publik mengapa bisa terjadi demikian. Inspektur Jenderal Inspektorat Jenderal pada Kementerian Komunikasi dan Informatika RI (Doddy Setiadi, AK., MM, CA, CPA, QIA) dan Kepala Badan Pemerika Keuangan/BPK RI (Prof. DR. Moermahadi Soerja Djanegara, C.A, CPA) juga berkewajiban karena memiliki otoritas penuh untuk melakukan penelusuran atas penggunaan keuangan negara tersebut. (*)

 

[Beritahu Teman]  [Print Berita]

Bagikan :   Share 


Komentar & Respon :
Nama
Komentar
Validasi
 


 
BERITA FOTO
Peninjauan Proses Pendaftaran Pilkades di Desa Lumban Rau Utaraoleh : Sesmon Toberius Butarbutar
25-Sep-2019, 15:25 WIB


 
  Peninjauan Proses Pendaftaran Pilkades di Desa Lumban Rau Utara Camat Nassau Timbul Sipahutar (kiri) meninjau Pendaftaran Pilkades di Desa Lumban Rau Utara, Kecamatan Nassau, Kabupaten Toba Samosir, Rabu (25/09/2019)
selengkapnya....
 
 

Follow KabarIndonesia on Twitter

 
BERITA LAINNYA
 

 

 
Pemilu Spanyol Diulang 18 Nov 2019 12:05 WIB

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  Back to Top   Home |  RSS RSS  
© Copyright 2009 KabarIndonesia