KabarIndonesia

Kirim / Edit Berita
Daftar Jadi Penulis

Dari Kita Untuk Kita

Home | Index | Berita | Berita Foto | Top Views | Top Reporter | Berita Redaksi | RSS RSS | Blog | FAQ | Email ke Redaksi
 
BERITA UTAMA
Internasional oleh : Tonny Djayalaksana
24-Aug-2019, 15:51 WIB


 
 
selengkapnya....


 


 
BERITA HUKUM LAINNYA












 
BERITA LAINNYA
 

 
AMOR 16 Aug 2019 10:58 WIB


 


 
BERITA LAINNYA
 

 

 

Iktibar Ombudsman Aceh Tahun 2019

 
HUKUM

Iktibar Ombudsman Aceh Tahun 2019
Oleh : Bang Rachmad | 25-Jan-2019, 09:44:48 WIB

KabarIndonesia - Banda Aceh, Memasuki bulan Januari 2019 Ombudsman Aceh memandang perlu menyampaikan rencana kinerjanya selama tahun 2018.  
Refleksi Akhir Tahun 2018 Ombudsman Aceh yang dipaparkan oleh Ketua Ombudsman (RI) Perwakilan Aceh, Taqwaddin, menyebutkan bahwa saat ini ada 135 aduan masyarakat yang disampaikan kepada Ombudsman Aceh masing-masing: datang langsung 104, surat 14, email 6, telepon 5, investigasi inisiatif 6.

Disini diketahui juga bahwa ada dari 135 aduan itu adanya 37 kasus penyimpangan prosedur, 26 kasus penundaan berlarut, serta 23 kasus tidak patut.  
Dari 135 kasus laporan masyarakat dapat diselesaikan ada 57 kasus dan sedang diproses ada 78 kasus. Hal yang paling banyak dilaporkan masyarakat pada tahun 2018 adalah perihal kepegawaian atau tes CPNS, kemudian sertifikasi, tenaga kontrak dan tunjangan-tunjangan yang belum dibayar.  
Masalah anggaran yang dipaparkan hingga akhir tahun 2018 anggaran yang terserap sebesar Rp 735.748.132 (98,59 %) dari APBN tahun 2018 sebesar Rp 746.305.000.

Demikian paparan utama yang disampaikan oleh Ketua Ombudsman (RI) Perwakilan Aceh, Taqwaddin, kepada para jurnalis di kantor Ombudsman (RI) Perwakilan Aceh di kota Banda Aceh, Rabu 16 Januari 2019.(*)

 

[Beritahu Teman]  [Print Berita]

Bagikan :   Share 


Komentar & Respon :
Nama
Komentar
Validasi
 


 
BERITA FOTO
Mekanisasi Pertanian di Tanah Batakoleh : Leonardo Tolstoy Simanjuntak
14-Jun-2019, 06:38 WIB


 
  Mekanisasi Pertanian di Tanah Batak Petani di Tanah Batak sekarang merasa lega. Semakin sulitnya mendapatkan tenaga kerja untuk mengelola pertanian padi, membuat mereka kewalahan. Untunglah mekanisasi pertanian itu beberapa tahun terakhir sudah hadir. Untuk panen raya, petani di kawasan Silindung Tapanuli Utara umumnya sudah menggunakan
selengkapnya....
 
 

Follow KabarIndonesia on Twitter

 
BERITA LAINNYA
 

 
DI ATAS LANGIT ADA LANGIT 23 Aug 2019 14:03 WIB


 

 

 
Investasi Dengan Uang Receh 20 Aug 2019 12:01 WIB


 

 

 

 

 

 

 

 
Apakah (Cukup) Anda Senang? 16 Aug 2019 11:04 WIB


 

  Back to Top   Home |  RSS RSS  
© Copyright 2009 KabarIndonesia